Menu

Mode Gelap
Nyoman Weda Kusuma: Dari Tukang Sapu Pasar ke Guru Besar Usai Ngeroras, Desa Adat Kusamba Nuntun ke Goa Lawah dan Besakih Upacarai 223 Puspa, Ngeroras di Kusamba Dihadiri Ribuan Krama Benarkah Modal LPD dari Pemerintah? Upacarai 185 Sawa, 48 Patulangan Diarak Menuju Setra

Bali Jani · 18 Jul 2008 03:57 WITA ·

Puri Ubud, Kemewahan Itu…


					Puri Ubud, Kemewahan Itu… Perbesar


SELASA, 15 Juli 2008 lalu, Puri Ubud kembali melaksanakan pelebon (kremasi) besar-besaran menyusul meninggalnya penglingsir (tetua yang juga kerap sebagai ‘raja’) puri tersebut, Cokorda Agung Suyasa serta dua orang kerabatnya. Pelebon yang juga diikuti warga Ubud –istilah umum di kalangan masyarakat Bali, ngiring—ini konon menjadi hajatan pelebon terbesar, setidaknya selama 25 tahun terakhir. Prosesinya disiapkan berlangsung secara megah, mewah dan mengesankan. Pihak puri membuat bade (menara) setinggi 28,5 meter dan seberat 11 ton. Dihadiri para tokoh-tokoh puri se-Bali hingga Jawa, para politisi papan atas dari Jakarta dan diliput ratusan media dalam dan luar negeri.

Prosesi ritual yang megah dan mewah sesungguhnya bukan sesuatu hal yang aneh di Puri Ubud. Bahkan, telah pula menjadi suatu ciri tersendiri. Memang, antara puri dan warga di desa-desa yang menjadi inti atau pun pinggiran Ubud telah terbangun hubungan yang ‘’saling menguntungkan’’. Ketika puri melaksanakan suatu ritual tertentu, warga di desa-desa itu dengan rela ngayah, sebaliknya ketika desa-desa itu melaksanakan suatu ritual atau membangun pura, pihak puri pun datang dan sering tanpa ragu-ragu memberikan bantuan dana. Inilah yang menyebabkan eksistensi Puri Ubud terasa jauh masih lebih terpelihara dibandingkan puri-puri lainnya di Bali dalam masa modern dengan ciri budaya egaliternya.
Ida Anak Agung Gde Agung dari Puri Agung Gianyar dalam buku memoarnya yang berjudul, Kenangan Masa Lampau Zaman Kolonial Hindia Belanda dan Zaman Pendudukan Jepang di Bali (1993) mencatat kemewahan dan kemegahan sudah sejak lama menjadi ciri Puri Ubud. Putra raja Gianyar yang juga cucu Cokorda Gde Sukawati, punggawa Ubud ini mengungkapkan ibunya yang kerap menceritakan segala kehidupan di Puri Ubud yang penuh kemewahan. Pesta pernikahan antara ibu dan ayahnya yang juga raja Gianyar, Ida Anak Agung Ngurah Agung yang dilaksanakan ketika Cokorda Gde Sukawati masih hidup digambarkan berlangsung sangat meriah sehingga sering menjadi bahan perbincangan orang.
Cokorda Gde Sukawati yang pada masa itu menjadi panglima perang tangguh kerajaan Gianyar dalam pemerintahan Dewa Manggis VII memang dikenal sebagai salah seorang yang terkaya di Bali. Kedudukan dan peranannya pun sangat menonjol dalam perkembangan politik di Bali Selatan pada paruh kedua abad XIX tatkala berhasil memenangi perang dengan pasukan Tabanan, Bangli, Negara bahkan Klungkung.
Sejatinya, ritual adat dan agama yang megah-mewah dan kolosal dengan mengerahkan ribuan orang serta biaya yang tidak sedikit memang menjadi salah satu penanda eksistensi puri-puri di Bali termasuk Puri Ubud. Ini sudah berlangsung sejak dulu. Antropolog Clifford Geertz dalam buku spektakulernya berjudul Negara Teater : Kerajaan-kerajaan di Bali Abad Kesembilan Belas menyebut Bali pada abad XIX itu sebagai sebuah negara teater. Ritual nan megah dan mewah menjadi salah satu daya gerak perpolitikan puri. Raja-raja dan para pangeran disebut Geertz sebagai impresario-impresario, para pendeta sebagai sutradara serta para petani sebagai aktor pendukung, penata panggung termasuk penonton. Semua itu, berlangsung dalam suasana yang megah dan mewah. Bahkan, Geertz menyatakan, ritual-ritual itulah menjadi tujuan dari sebuah negara bukan alat semata-mata.
Kini, kendati pun puri sudah kehilangan dominasi dalam kekuasaan formal, ritual-ritual megah dan mewah masih terjadi di puri. Justru, melalui inilah puri menunjukkan eksistensinya. Di sisi lain, yang turut membuat segala ritual besar itu tetap terpelihara karena masyarakat di lingkungan puri sendiri masih “setia” menjaga hubungan dengan puri yang ditunjukkan dengan kerelaan mendukung dan menyukseskan pelaksanaan ritual tersebut.
Hal inilah sebagai sebuah indikator tentang betapa masih berpengaruhnya puri dalam dinamika kultural, termasuk juga politik di Bali. Karenanya, menjadi mudah dipahami mengapa para elite-elite politik pusat kerap menggaet puri sebagai sarana merengkuh dukungan luas dari masyarakat Bali. Puri di Bali memang masih menjadi patron, masih menjadi kiblat. * Sujaya

http://feeds.feedburner.com/balisaja/pHqI
Artikel ini telah dibaca 75 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Usai Ngeroras, Desa Adat Kusamba Nuntun ke Goa Lawah dan Besakih

4 September 2022 - 09:52 WITA

Upacarai 223 Puspa, Ngeroras di Kusamba Dihadiri Ribuan Krama

31 Agustus 2022 - 12:40 WITA

Upacarai 185 Sawa, 48 Patulangan Diarak Menuju Setra

19 Agustus 2022 - 08:50 WITA

Patung Angsa Terbesar di Indonesia Jadi Ikon Bendungan Tamblang

8 Agustus 2022 - 18:20 WITA

Pascapandemi, LPD Kedonganan Mantapkan Transformasi Tata kelola dan Kaderisasi

6 Agustus 2022 - 16:40 WITA

Perjanjian Adat Sekala-Niskala Bisa Minimalisasi Kegagalan Kredit di LPD

26 Juli 2022 - 17:19 WITA

Trending di Bali Jani