Menu

Mode Gelap
Patung Angsa Terbesar di Indonesia Jadi Ikon Bendungan Tamblang Pascapandemi, LPD Kedonganan Mantapkan Transformasi Tata kelola dan Kaderisasi “Pacingkreman”, Kearifan Lokal Bali yang Mendasari Pendirian LPD Rayakan HUT ke-38, SMA Paris Klungkung “Rises From Pandemic” Perjanjian Adat Sekala-Niskala Bisa Minimalisasi Kegagalan Kredit di LPD

Bali Tradisi · 11 Mar 2013 15:15 WITA ·

Nyepi di Bali Tak Cuma Sekali


					Nyepi di Bali Tak Cuma Sekali Perbesar

Teks dan Foto: I Made Sujaya
 
Orang mengenal tradisi perayaan Nyepi sebagai hari raya Hindu di Bali hanya berlangsung sekali dalam setahun. Biasanya, perayaan Nyepi dilaksanakan antara bulan Maret-April. Tapi, tradisi Nyepi di Bali tak cuma sekali setahun. Di banyak desa di Bali juga dikenal Nyepi lain di luar Nyepi Kasanga. Nyepi ini berlangsung secara lokal di desa atau wilayah tertentu saja sehingga kerap dikenal sebagai Nyepi lokal.
Nyepi Adat (Nyepi Desa/Karang) di Desa Ulakan, Karangasem
Tradisi Nyepi lokal di sejumlah desa di Bali biasanya dikaitkan dengan pelaksanaan upacara di sebuah pura di desa setempat. Bentuknya pun beragam sesuai tradisi yang diwarisi. Warga desa setempat biasanya mengaku hanya mewarisi tradisi Nyepi di desanya. Inilah yang menjadi cikal bakal pelaksanaan hari raya Nyepi secara serentak di Bali. 
Di Desa Kusamba, Kabupaten Klungkung, Bali, ada tradisi Nyepi Segara. Ini Nyepi khusus di wilayah laut (pantai). Para nelayan dan warga desa ini maupun dari luar desa dilarang menuju pantai selama 24 jam.Pengurus Desa Adat Kusamba jauh-jauh hari biasanya akan mengumumkan penutupan wilayah pantai dan laut Kusamba ke desa-desa tetangga. 
Nyepi Segara di Kusamba dilaksanakan sebagai rangkaian upacara Ngusaba Desa di Pura Segara Kusamba, yakni sehari setelah puncak upacara ngusaba. Biasanya, Ngusaba Desa dlaksanakan pada Purnama Kalima, sekitar bulan November. 
Nyepi Segara juga dilaksanakan di Desa Jungutbatu, Nusa Lembongan, Klungkung. Seperti halnya di Kusamba, Nyepi Segara juga ditandai dengan larangan ke pantai. Nyepi Segara di Lembongan biasanya dilaksanakan pada Purnama Kapitu sekitar bulan Januari. 
Di Desa Ulakan, Karangasem dan Desa Buahan, Gianyar, juga dilaksanakan tradisi Nyepi Karang atau Nyepi Desa. Mirip dengan hari raya Nyepi umum di Bali, Nyepi Desa atau Nyepi Karang juga ditandai dengan catur brata penyepian tetapi khusus di lingkungan desa saja. Nyepi di desa Buahan dilaksanakan saban Sasih Kasa, sekitar bulan Juli-Agustus. Di Desa Ulakan, Nyepi Desa dilaksanakan sehari setelah Usaba Tilem Kadasa di Pura Dalem setempat yakni sekita bulan Maret-April. 
Selain Nyepi Desa atau Nyepi Karang, juga ada Nyepi unik khusus untuk perempuan dan laki-laki di Desa Ababi, Karangasem. Namanya Nyepi Lanang khusus laki-laki dan Nyepi Wadon khusus untuk perempuan. Saat Nyepi Lanang, para lelaki dilarang beraktivitas, sedangkan Nyepi Wadon, para perempuan dilarang beraktivitas. Nyepi Lananag dilaksanakan dalam rangkaian upacara Tilem Kaulu di Pura Dalem, sekitar bulan Februari. Sementara Nyepi Wadon dilaksanakan dalam rangkaian upacara Tilem Kapitu di Pura Kedaton, sekitar bulan Januari.(b.)
http://feeds.feedburner.com/balisaja/pHqI
Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Ini Kegiatan Penutup Brata Siwaratri yang Sering Dilupakan

23 Januari 2020 - 12:42 WITA

Nyepi Segara, Ucap Syukur Atas Karunia Dewa Baruna

26 Oktober 2018 - 15:06 WITA

Ngusaba Nini, Krama Desa Pakraman Kusamba “Mapeed” Empat Hari

25 Oktober 2018 - 15:03 WITA

“Pamendeman” Ratu Bagus Tutup Puncak “Karya Mamungkah” Pura Puseh-Bale Agung Kusamba

4 April 2018 - 10:18 WITA

“Purnama Kadasa”, Petani Tista Buleleng “Nyepi Abian”

31 Maret 2018 - 14:39 WITA

Menjemput Anugerah Suci Saraswati dengan Sepi

16 Maret 2018 - 19:03 WITA

Trending di Bali Tradisi