Menu

Mode Gelap
Pelajaran Bahasa Bali, Menggali Kuburan Kata-kata Nyoman Weda Kusuma: Dari Tukang Sapu Pasar ke Guru Besar Usai Ngeroras, Desa Adat Kusamba Nuntun ke Goa Lawah dan Besakih Upacarai 223 Puspa, Ngeroras di Kusamba Dihadiri Ribuan Krama Benarkah Modal LPD dari Pemerintah?

Bali Jani · 17 Mei 2017 22:01 WITA ·

Diikuti Sembilan Negara, “Dragon Boat Festival” di Perairan Kedonganan


					Salah satu rombongan peserta Dragon Boat Festival yang baru datang disambut I Nyoman Sarjana (tengah memegang poster) di Bandara Internasional Ngurah Rai Bali. (balisaja.com/istimewa) Perbesar

Salah satu rombongan peserta Dragon Boat Festival yang baru datang disambut I Nyoman Sarjana (tengah memegang poster) di Bandara Internasional Ngurah Rai Bali. (balisaja.com/istimewa)

Para pecinta olah raga yang juga atraksi wisata, dragon boat, bisa menjadwalkan mengunjungi Pantai Kedonganan, Kecamatan Kuta, Badung. Pasalnya, mulai Jumat (19/5) hingga Minggu (21/5)  mendatang di perairan Kedonganan digelar Dragon Boat Festival 2017. Kegiatan ini diikuti 20 tim dari sembilan negara, di antaranya, Hongkong, New Zealand, UK, termasuk Indonesia (Bali) sebagai tuan rumah.

“Ini kegiatan pertama kali di Bali,” kata penggagas sekaligus panitia festival ini, I Nyoman Sarjana di Pantai Kedonganan, Rabu (17/5).

Menurut Sarjana, kegiatan ini dilaksanakan atas dukungan penuh berbagai pihak, terutama Desa Adat Kedonganan, Desa Adat Tanjung Benoa dan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Badung. Bahkan Sarjana mengklaim, BDF 2017 di Bali ini didukung dan diakui International Dragon Festival (IDBF).

Sarjana yang juga penggagas Legiaan Beach Festival ini mengatakan kegiatan sejenis sudah sering digelar di berbagai belahan dunia. Namun, di Bali, kegiatan ini dikemas berbeda, bukan hanya adu cepat perahu naga di tengah perairan, tetapi juga dipadukan dengan budaya Bali.

Festival diawali di perairan Kedonganan dan ditutup di Pantai Tanjung Benoa, Kecamatan Kuta Selatan, Badung. Di tempat itu akan dipentaskan Tari Baruna Murti yang mengisahkan tentang kemurkaan Dewa Baruna karena melihat laut rusak dan penuh sampah.

“Melalui tari Baruna Murti itu diharapkan bisa menggugah masyarakat untuk menjaga alam, khususnya laut,” kata mantan Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) Kelurahan Legian ini.

Sarjana berharap DBF 2017 ini bisa menjadi atraksi wisata yang menarik minat wisatawan asing untuk datang ke Bali. Karena itu, kegatan ini sengaja digelar saat kunjungan wisatawan sedang low season agar bisa menarik minat wisatawan datang ke Bali.

Khusus peserta DBF 2017, Sarjana menyebut setidaknya 240 orang akan datang. Jumlah itu didapat dari 20 tim yang menyatakan kesediaan untuk ikut. Masing-masing tim terdiri atas 12 orang.

Para peserta itu, kata Sarjana, sebagian sudah datang dan menginap di berbagai hotel di wilayah Jimbaran dan Kedonganan. “Penginapan di sekitar Kedonganan saat ini penuh, sekarang susah mencari penginapan disekitar sini,” kata pemilik SIP School Legian ini. (b.)

  • Laporan: I Made Radheya
Artikel ini telah dibaca 33 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Usai Ngeroras, Desa Adat Kusamba Nuntun ke Goa Lawah dan Besakih

4 September 2022 - 09:52 WITA

Upacarai 223 Puspa, Ngeroras di Kusamba Dihadiri Ribuan Krama

31 Agustus 2022 - 12:40 WITA

Upacarai 185 Sawa, 48 Patulangan Diarak Menuju Setra

19 Agustus 2022 - 08:50 WITA

Patung Angsa Terbesar di Indonesia Jadi Ikon Bendungan Tamblang

8 Agustus 2022 - 18:20 WITA

Pascapandemi, LPD Kedonganan Mantapkan Transformasi Tata kelola dan Kaderisasi

6 Agustus 2022 - 16:40 WITA

Perjanjian Adat Sekala-Niskala Bisa Minimalisasi Kegagalan Kredit di LPD

26 Juli 2022 - 17:19 WITA

Trending di Bali Jani