Menu

Mode Gelap
Patung Angsa Terbesar di Indonesia Jadi Ikon Bendungan Tamblang Pascapandemi, LPD Kedonganan Mantapkan Transformasi Tata kelola dan Kaderisasi “Pacingkreman”, Kearifan Lokal Bali yang Mendasari Pendirian LPD Rayakan HUT ke-38, SMA Paris Klungkung “Rises From Pandemic” Perjanjian Adat Sekala-Niskala Bisa Minimalisasi Kegagalan Kredit di LPD

Bali Jani · 24 Okt 2015 23:27 WITA ·

12 Penulis Bali Terima Widya Pataka 2015


					12 Penulis Bali Terima Widya Pataka 2015 Perbesar

Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah (Bapusipda) Provinsi Bali kembali memberikan penghargaan Widya Pataka kepada para penulis Bali. Tahun ini, penghargaan Widya Pataka diberikan kepada 12 penulis, baik fiksi maupun nonfiksi. Jumlah ini lebih banyak dari tahun lalu yang hanya enam penulis.

Kepala Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah Bali, Luh Putu Haryani menjelaskan Widya Pataka diberikan sebagai apresiasi dan motivasi kepada para penulis Bali yang telah mengabdikan ilmu dan pengetahuan yang dimiliki kepada masyarakat melalui buku. Di sisi lain, penghargaan ini juga untuk menggairahkan industri penerbitan buku di Pulau Dewata. 

Kepala Bapusipda Bali, Luh Putu Haryani (balisaja.com/www.bapusip.baliprov.go.id)

“Penghargaan diberikan dalam bentuk dana bantuan penerbitan buku senilai Rp 15.000.000 untuk masing-masing penulis,” kata Haryani.


Ketua Tim Juri Widya Pataka, Gde Aryantha Soethama menjelaskan kriteria penilaian meliputi lima aspek, yaitu kualitas buku, konsistensi, produktivitas, komitmen penulis serta manfaat karya bagi masyarakat. “Ada satu syarat penting lagi, penulis penerima Widya Pataka harus memiliki naskah buku yang siap terbit,” kata Aryantha Soethama. 

(Baca: Sedikit Penulis Bali Miliki Naskah Buku Siap Terbit)

Berikut 12 Penerima Widya Pataka 2015 

Kategori Fiksi Berbahasa Bali
1. Ida Bagus Wayan Widiasa Keniten (Jro Lalung Ngutah
2. I Gusti Agung Wiyat S. Ardi (Bogolan
3. Ni Kadek Widiasih (Sang Kinasih

Kategori Fiksi Berbahasa Indonesia 
1. Kadek Sonia Piscayanti (Perempuan Tanpa Nama
2. Putu Satria Kusuma (Cupak Tanah).

Kategori Nonfiksi 

1. I Gusti Putu Bagus Suka Arjawa (Budaya, Partai Politik, dan Masyarakat)
2. Ida Agung Made Gayatri (Budaya Kanuragan Bali)
3. I Nyoman Gde Suardana (Rupa Nir-Rupa Arsitektur Bali)
4. I Gede Mahardika (Bioenergetika Hewan Tropika
5. I Dewa Gede Palguna (Ancaman Perang dari Ruang Angkasa: Telaah Yuridis Perspektif Hukum Internasional
6. Hardiman (Eksplo(ra)si Tubuh: Esai-esai Kuratorial Seni Rupa)
7.  I Gede Semadi Astra (Birokrasi Pemerintahan Bali Kuno Pada Abad XII—XIII: Sebuah Kajian Epigrafis).

Kepala Sub Bidang Deposit Bapusipda Bali, IGN Wiryanatha menjelaskan penghargaan bakal diserahkan akhir November mendatang yang dirangkaikan dengan diskusi seputar dunia penerbitan buku di Bali dan bedah buku. Empat buku yang bakal dibedah, Budaya Kanuragan BaliEksplo(ra)si Tubuh: Esai-esai Kuratorial Seni Rupa, Perempuan Tanpa Nama dan Bogolan(b.)
http://feeds.feedburner.com/balisaja/pHqI
Artikel ini telah dibaca 22 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Patung Angsa Terbesar di Indonesia Jadi Ikon Bendungan Tamblang

8 Agustus 2022 - 18:20 WITA

Pascapandemi, LPD Kedonganan Mantapkan Transformasi Tata kelola dan Kaderisasi

6 Agustus 2022 - 16:40 WITA

Perjanjian Adat Sekala-Niskala Bisa Minimalisasi Kegagalan Kredit di LPD

26 Juli 2022 - 17:19 WITA

Bali United Optimistis Tatap Laga Lawan Visakha, Begini Prediksi Berbagai Media

27 Juni 2022 - 13:44 WITA

Fakta Menggelitik di Balik Indahnya Pesona Hutan Adat Demulih

24 Juni 2022 - 15:52 WITA

Menyusuri Keindahan Kawasan Suci Hutan Adat Desa Demulih

24 Juni 2022 - 12:18 WITA

Trending di Bali Jani